Beranda » Blue Mosque (Masjid Biru), Di Negara Turki di Kota Istanbul

Blue Mosque (Masjid Biru), Di Negara Turki di Kota Istanbul

sumber : Kaskus

Masjid Sultan Ahmed, dikenal sebagai Masjid Biru oleh banyak wisatawan karena dekorasi interior kebiruan, adalah yang paling penting masjid di Istanbul berdiri di sebelah Hippodrome Bizantium di pusat kota tua. Dibangun oleh Ottoman Sultan Ahmed I antara 1609 - 1616 menghadap Hagia Sophia , untuk bersaing dengan itu. arsitek-nya adalah Sedefkar Mehmet Aga, seorang penyair dan inlayer juga, dan mahasiswa terbesar arsitek Sinan . Ketika Ahmed I meninggal pada 1617, ia dimakamkan di dekat masjid dan makam yang dibangun di atas makamnya.

Spoiler for Lokasi:


Seperti semua yang besar dan penting masjid waktu itu, juga Sultan Ahmed Masjid ini dibangun sebagai kompleks termasuk sekolah teologi , sebuah pondok kekaisaran, sebuah dapur untuk kaum miskin, pasar toko untuk mengumpulkan uang untuk pekerjaan pemeliharaan, dan sebuah perpustakaan kecil . Masjid ini memiliki halaman luar yang dapat diakses oleh beberapa gerbang, sebuah halaman dalam ditinggikan (dinamakan sebagai "halaman akhir pendatang") diaspal dalam marmer dan dikelilingi oleh serambi dengan kubah kecil. Di tengah-tengah halaman ini ada air mancur bagus untuk berwudu yang kering hari ini. Ini adalah satu-satunya masjid di Istanbul memiliki 6 menara ; empat ini memiliki tiga balkon pada masing-masing, dan dua memiliki dua balkon di masing-masing, yang membuat total 16 di semua, dicapai dengan tangga spiral (tertutup untuk umum). Muslim adalah dipanggil untuk doa dari balkon lima kali sehari oleh Mu'azzin . Puncak menara dan puncak kubah ditutup dengan timah.

Ada 3 pintu masuk ke mesjid, dan setelah masuk dalam satu mendapat terkejut oleh geometri dan dekorasi interior dan keindahan bunga lebih dari 21.000 Iznik (Nicea) ubin, sekitar 260 jendela dengan kaca berwarna, dan seni kaligrafi Quran ayat. 34 meter tinggi kubah pusat dikelilingi oleh kubah yang lebih kecil dan semi-kubah untuk mendistribusikan berat kubah utama, dan semuanya didukung oleh 4 pilar besar (disebut kaki gajah ""). Niche marmer yang menunjukkan arah Mekah , disebut Mihrab , sejajar dengan sumbu dari masjid. Di kanan Mihrab ada kelereng mimbar , mimbar di mana Imam naik dan memberikan khotbahnya. Di sisi lain dari masjid, ke kiri sudut, ada sultan 's pondok di mana ia digunakan untuk berdoa secara pribadi jauh dari keramaian.

Spoiler for nih:


Masjid ini ditutupi dengan karpet sebagai tradisi umum di setiap masjid , sehingga orang harus mengambil sepatu mereka sebelum masuk. Ini diijinkan untuk mengambil foto menggunakan lampu kilat di dalam dan tanpa masalah. Masjid ini biasanya terbuka untuk pengunjung di siang hari, namun ditutup untuk waktu yang singkat selama doa . Jika memungkinkan, sumbangan kecil diterima di pintu keluar masjid, yang digunakan untuk perbaikan dan pemeliharaan karya. Selama musim panas malam, dan suara menunjukkan cahaya diatur di taman sebelah masjid.
Quote:
Tampak Dari Luar:
Spoiler for TL:

Spoiler for TL:


Tampak Dari Dalam:
Spoiler for TD:

Spoiler for TD:

Spoiler for TD:

Spoiler for TD:

Spoiler for TD:

Spoiler for TD:


Tampak Dari Samping:
Spoiler for TS:


Tampak Dari Kejauhan:
Spoiler for TK:


Tampak Suasana Malam:
Spoiler for TM:

Spoiler for TM:

Spoiler for TM:


Tambahan:
Spoiler for OM Barak:

BelLiau Pun PerNah Datang Presiden Amerika Serikat Bp Barak Obama, tanggal April 7, 2009

www.lulusuji.blogspot.com